Results for: lafaz Search Results
Family Filter:
7:00
DI MANA ALLAH? Terdapat golongan masyarakat yang menyerupakan zat, nama-nama dan sifat-sifat Allah dengan makhlukNy. Mereka menyamakan keberadaan Allah dengan makhlukNya sehingga meyakini Allah berada “di mana-mana” yang meliputi semua benda. Begitulah pengakuan golongan yang sesat ini apabila ditanyakan "Di mana Allah?". Menjawab pertanyaan di mana Allah wajib melalui al-Quran, as-Sunnah dan fatwa para ulama Ahli Sunnah yang bermanhaj Salaf terutama para Salaf yang hidup di zaman wahyu dan dikurun mufadhalah (مُفَضَّلَةٌ). Kerana mereka (para Salaf) mengetahui bila, di mana dan mengapa wahyu turun. Mereka dididik oleh Nabi dengan al-Quran dan mengambil agama sebagai petunjuk secara langsung dari baginda. Mereka para insan yang paling mulia. Mereka berilmu tentang agama, tiada syubahat terutama dalam memahami zat, nama dan sifat Allah. Akidah mereka diakui oleh Rasulullah خَيْرُ النَّاسِ قَرْنِيْ ثُمَّ الَّذِيْنَ يَلُوْنَهُمْ ثُمَّ الَّذِيْنَ يَلُوْنَهُمْ. "Sebaik-baik manusia yang di kurunku, kemudian yang sesudahnya (Tabi'in), kemudian yang sesudah mereka (tabi'ut at-tabi'in)". Adapun golongan yang sesat, mereka memutar-belitkan hujjah tentang "Di mana Allah?" melalui ayat-ayat al-Quran yang ditafsirkan melalui hawa nafsu atau akal fikiran semata yang menyalahi penafsiran Ahli Sunnah wal-Jamaah. Antara ayat-ayat yang dimaksudkan ialah: Ayat Pertama: مِنْ نَّجْوَىثَلاَثَةٍاِلاَّ هُوَ رَابِعُهُمْ وَلاَ خَمْسَةٍ اِلاَّ هُوَ سَادِسُهُمْ وَلاَ اَدْنَى مِنْ ذَلِكَ وَلاَ اَكْثَرَ اِلاَّ هُوَ مَعَهُمْ اَيْنَ مَاكَانُوْا ثُمَّ يُنَبِّئُكُمْ بِمَا عَمِلُوْا يَوْمَ الْقِيَامَةِ اِنَّ اللهَ بِكُلِّ شَيْءٍ عَلِيْمٌ. “Tidakkah kamu perhatikan sesungguhnya Allah mengetahui apa yang di langit dan yang ada di bumi. Tiada perkataan rahsia antara tiga orang, melainkan Dialah yang keempat. Dan tiada (perkataan antara) lima orang melainkan Dialah yang keenam. Dan tiada (pula) perkataan antara (jumlah) yang kurang dari itu atau yang lebih banyak melainkan Dia ada bersama mereka di manapun mereka berada. Kemudian Dia akan memberitakan kepada mereka pada Hari Kiamat apa yang telah mereka kerjakan. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui segala sesuatu". Al-Mujadalah, 58:7 Penjelasan Ayat Pertama: Ayat ini dari awal sehinggalah ke akhir ayat, ia dimulakan dengan memperkatakan pengetahuan Allah atau ilmuNya iaitu: "Tidakkah kamu perhatikan sesungguhnya Allah Mengetahui apa yang ada di langit dan yang ada di bumi". Ayat ini sebenarnya memperkatakan ilmu Allah: “Allah Maha Mengetahui” apa yang di langit dan di bumi. Dia Mengetahui bisikan dua orang yang berbisik-bisik atau yang lebih dari dua orang dan bukan memperkatakan Allah di mana-mana. Ayat ini diakhiri dengan kalimah ilmu: "Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui segala sesuatu". Ini membuktikan Allah bersama kita ilmuNya bukan zatNya. Imam Ahmad telah menerangkan tentang maksud ayat ini: اِفْتَتَحَ اْلاَيَة بِالعِلْمِ وَاخْتَتَمَهَا بِالْعِلْمِ. "Dimulakan ayat ini dengan memperkatakan ilmu dan diakhiri juga dengan memperkatakan ilmu". Menurut Imam Ahmad, dimaksudkan Allah bersama hambaNya ialah yang bersama "ilmuNya bukan zatNya”, jawapan ini bukan bid'ah kerana Imam Ahamd sentiasa menentang bid’ah. Inilah penafsiran para ulama Salaf. Ibn Jarir dari Ad-Dahak menjelaskan: "Dia di atas 'ArasyNya dan yang bersama dengan mereka ialah ilmuNya. Bahawasanya Dia menyaksikan mereka dengan ilmuNya dan Dia di atas 'ArasyNya". Imam Ibn Kathir rahimahullah menjelaskan: وَلِهَذَا حَكَى غَيْرُ وَاحِدِ اْلاِجْمَاعِ عَلَى اَنَّ الْمُرَادَ بِهَذِهِ اْلاَيَةِ مَعِيَّةُ عِلْمهُ تَعَالَى. "Oleh kerana yang demikian, telah menceritakan bukan seorang malah secara ijmak atas kesepakatan mereka bahawa yang dimaksudkan oleh ayat ini ialah Allah bersama seseorang ilmuNya". Imam Ibn Kathir rahimahullah menjelaskan lagi: لاَ يَغِيْبُ عَنْهُ مِنْ اُمُوْرِهِمْ شَـيْء ثُمَّ قَالَ تَعَالَى {ثُمَّ يُنَبِّئُهُمْ بِمَا عَمِلُوْا يَوْمَ الْقِيَامَةِ اِنَّ اللهَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ عَلِيْمٍ}. "Tidak tersembunyi dari pengetahuanNya segala apapun perkara (urusan) mereka, oleh kerana itu Allah berfirman: Kemudian Dia akan memberitahukan kepada mereka pada Hari Kiamat apa yang mereka kerjakan. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui segala sesuatu". Ayat Kedua: Ada golongan yang menjadikan ayat di bawah ini sebagai hujjah untuk membuktikan Allah berada di mana-mana (tidak bertempat). Firman Allah: وَهُوَ مَعَكُمْ اَيْنَمَا كُنْتُمْ. "Dia bersama kamu di mana sahaja kamu berada". Al-Hadid, 57:4. Penjelasan Ayat Kedua: Penafsiran yang sahih: "Dia bersama kamu” bukanlah bersama dengan makhluk zat atau tempat sebagaimana pendapat sufi yang berakidah wahdatul wujud (وحدة الوجود). Menurut ulama Alhi Sunnah wal-Jamaah: “Allah bersama dengan mereka kudrat, pendengaran, pentadbiran, kerajaan atau dengan makna kerububiyahanNya, sedangkan Dia di atas Arasy dan di atas segala makhluk-makhlukNya”. Sufiyan At-Thauri menafsirkan melalui hadith riwayat Imam Bukhari: بِاَنَّ ذَلِكَ عِلْمُهُ كَمَا رُوِيَ ذَلِكَ عَنْهُ الْبُخَارِي. "Sesungguhnya diayat tersebut ialah yang bersama kita IlmuNya sebagaimana diriwayatkan (tentang ayat tersebut) dari Bukhari". وَقَالَ الذَّهَبِى : رُوِيَ غَيْرُ وَاحِدٍ عَنْ معْدَانٍ قَالَ : سَاَلْتُ سُفْيَانَ الثَّوْرِى عَنْ قَوْلِهِ تَعَالَى : (وَهُوَ مَعَكُمْ اَيْنَمَا كُنْتُمْ) قَالَ : بِعِلْمِهِ. "Berkata az-Zahabi: Telah diriwayatkan bukan sahaja hanya dari seorang, dari Ma'dan berkata: Aku telah bertanya kepada Sufiyan at-Thauri tentang firman Allah (Dan Dia bersama kamu di mana sahaja kamu berada) beliau berkata: (Yang bersama ialah) IlmuNya". Ibn Jarir menafsirkan: "Dia melihat kamu wahai manusia di mana sahaja kamu berada, Dia mengetahui tentang kamu dan mengetahui segala amal kamu, Dia di atas 'ArasyNya dan 'ArasyNya di atas langit ke tujuh". Berkata Abu Al-Qasim Al-Asfahani: "Jika mereka mempersoalkan kamu tentang pentakwilan ayat (Dia bersama kamu di mana kamu berada) dan kamu menafsirkan IlmuNya? Kami katakan: Sesungguhnya ayat tersebut menunjukkan bahawa yang dimaksudkan yang bersama ialah ilmuNya kerana Dia berfirman di akhir ayat tersebut (Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui di atas segala sesuatu)". Berkata Ibn Kathir: "Dia mengawasi kamu, memerhatikan perbuatan kamu di mana sahaja kamu berada sama ada di daratan, di lautan, dimalam hari, disiangnya, di dalam rumah-rumah kamu atau di luar rumah. Segala-galanya dalam pengetahuanNya (ilmuNya) tanpa terkecuali. Segala-galanya di bawah penglihatanNya, pendengaranNya, Dia mendengar percakapan kamu, melihat kedudukan kamu, mengetahui semua rahsia-rahsia dan bisikan kamu kerana Dia telah berfirman: اَلاَ اِنَّهُمْ يَثْنُوْنَ صُدُوْرَهُمْ لِيَسْتَخْفُوْا مِنْهُ اَلاَ حِيْنَ يَسْتَغْشُوْنَ ثِيَابَهُمْ يَعْلَمُ مَا يُسِرُّوْنَ وَمَا يُعْلِنُوْنَ اِنَّهُ عَلِيْمٌ بِذَاتِ الصُّدُوْرِ. "Ingatlah! Sesungguhnya (orang munafik itu) memalingkan dada mereka untuk menyembunyikan diri daripadanya (Muhammad). Ingatlah! Di waktu mereka menyelimuti dirinya dengan kain, Allah mengetahui apa yang mereka sembunyikan dan apa yang mereka lahirkan, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui segala isi hati". سَوَاءٌ مِّنْكُمْ مَّنْ اَسَرَّالْقَوْلَ وَمَنْ جَهَرَبِهِ وَمَنْ هُوَمُسْتَخْفِ بِالَّيْلِ وَسَارِبُ بِالنَّهَارِ. "Sama sahaja siapa antaramu yang merahsiakan ucapannya dan yang berterus-terang dengan ucapannya itu, siapa yang bersembunyi dimalam hari dan yang berjalan (menampakkan diri) disiang hari". Ibn Kathir menjelaskan: "Tiada Ilah selain Dia, tiada Tuhan Pencipta selain Dia, telah thabit (jelas) di dalam hadith sahih bahawa Rasulullah bersabda kepada Jibril semasa ditanya tentang ihsan, baginda bersabda: Hendaklah kamu menyembahNya seolah-olah kamu melihatNya dan jika kamu tidak melihatNya sesungguhnya Dia melihat kamu". (Bersama dan melihat tidaklah serupa kerana tidak semestinya melihat itu bersama pada zatNya). Berkata Abu Hayyan Al-Andelusi, At-Thauri dan Al-Qurtubi: وَهُوَ مَعَكُمْ اَيْ بِالْعِلْمِ وَالقَدْرِ "Dia bersama kamu, yang bersama ilmuNya dan kudrahNya". "Allah Maha Mengetahui" segala yang dilakukan makhlukNya dan yang tersemat di hatinya. Ilmu dan kudrat Allah bersamanya, ilmu Allah amat luas menguasai segala ciptaanNya. Berkata al-Alusi: وَاْلاَيَةُ تَمْثِيْلٌ لإِحَاطَةِ عِلْمُ اللهِ بِهِمْ وَتَصْوِيْرٌلِعَدَمِ خُرُوْجِهِمْ عَنْهُ اَيْنَمَا كَانُوْا. “Semua ayat (yang memperkatakan di mana Allah) pembuktian ilmu Allah meliputi mereka dan menggambarkan bahawa tidak terlepasnya mereka dari ilmu Allah walaupun di mana mereka berada". قَالَ الْقَاسِمِيْ: وَقَدْبَسَطَ اْلإِمَامُ اَحْمَدُالْكَلاَمَ عَلَى الْمَعِيَّةِ فِىالرَّدِّ عَلَى الْجَهْمِيَّةِ وَلَفْظُ الْمَعِيَّةِ فِىكِتَابِ اللهِ جَاءَ عَامًاكَمَافِىهَاتَيْنِ اْلآيَتَيْنِ اَلْحَدَيْدِوَالْمُجَادَلَةِ وَجَاءَ خَاصًافِى قَوْلِهِ تَعَالَى: اِنَّ اللهَ مَعَ الَّذِيْنَ اتَّقُوْاوَالَّذِيْنَ هُمْ مُحْسِنُوْنَ وَقَوْلُهِ: اِنَّنِيْ مَعَكُمَااَسْمَعُ وَاَرَىوَقَوْلِهِ: لاَتَحْزَنْ اِنَّ اللهَ مَعَنَا. فَلَوْكَانَ الْمُرَادُ بِذَاتِهِ مَعَ كُلِّ شَيْءٍ لَكَانَ التَّعْمِيْمِ يُنَاقِضُ التَّخْصِيْص فَاِنَّهُ قَدْ عَلِمَ اَنَّ قَوْلَهُ : (لاَ تَحْزَنْ اِنَّ اللهَ مَعَنَا) اَرَادَ بِهِ تَخْصِيْصهُ وَاَبَا بَكْرٍدُوْنَ عَدُوِّهِمْ مِنَ الْكُفَارِ. "Berkata Al-Qasimi: Imam Ahmad membantah Jahmiyah tentang (مُعِيَّة) “Allah di mana-mana (bersama makhluk)”. Beliau berkata: Lafaz ma'iyah (مَعِيَّةٌ) di dalam kitab Allah didatangkan secara am sebagaimana di dua potong ayat al-Hadid dan al-Mujadalah. Ada kalanya didatangkan secara khas sebagaimana firmanNya: (Sesungguhnya Allah bersama orang-orang yang bertakwa dan mereka yang berbuat kebaikan). FirmanNya: (Sesungguhnya Aku bersama kamu berdua, mendengar dan melihat). FirmanNya: (Janganlah berdukacita sesungguhnya Allah bersama kita). Sekiranya dimaksudkan di ayat ini zatnya bersama setiap sesuatu, tentulah jika dimaksudkan secara umum (bersama makhlukNya) bertentangan dengan yang khusus. Telah diketahui firmanNya (Janganlah berdukacita sesungguhnya Allah bersama kita) jika dikehendaki (oleh Jahmiyyah) secara umum (Allah berserta makhlukNya tentulah di samping) bersama Rasulullah juga bersama musuh Rasulullah sedangkan Abu Bakar tidak terhitung kalangan kuffar (musuh). Begitu juga firmanNya (Sesungguhnya Allah berserta orang-orang yang bertakwa dan mereka yang berbuat baik) ayat ini khusus tidak termasuk orang yang zalim dan pelaku maksiat". قَالَ اْلإِمَامُ اَحْمَدُ: فَلَفْظُ الْمَعِيَّةِ لَيْسَتْ فِى لُغَةِ الْعَرَبِ وَلاَشَيْء مِنَ الْقُرْآنِ اَنْ يُرَادَ بِهَا اِخْطِلاَط اِحْدَى الذَّاتَيْنِ بِاْلاُخْرَى كَمَافِى قَوْلِهِ تَعَالَى: (مُحَمَّدٌ رَسُوْلُ اللهِ وَالَّذِيْنَ مَعَهُ) وَفِىقَوْلِهِ : (فَاُوْلَئِكَ مَعَ الْمُؤْمِنِيْنَ) وَقَوْلِهِ (اِتَّقُوْا اللهَ وَكُوْنُوْا مَعَ الصَّادِقِيْنَ) وَفِى قَوْلِهِ : (وَجَاهِدُوْا مَعَكُمْ) وَمِثْلُ هَذَا كَثِيْرٌ فَامْتَنَعَ اَنْ يَكُوْنَ قَوْلُهُ (وَهُوَ مَعَكُمْ) يَدُلُّ عَلَى اَنَّ ذَاتَهُ مُخْتَلِطَةٌ بِذَوَاتِ الْخَلْقِ. "Maka lafaz (مَعِيَّةٌ) dalam Bahasa Arab dan di dalam al-Quran tidak pernah diertikan: "Bersatunya dua zat antara satu dengan yang lain. Contohnya firman Allah: }Muhammad itu utusan Allah dan orang-orang yang bersamanya{. FirmanNya: }Mereka bersama orang-orang yang beriman{. FirmanNya: }Bertakwalah kamu sekalian kepada Allah dan bersamalah orang-orang yang siddiqin{. Ayat seperti dicontohkan ini amat banyak. Ayat ini dapat menghalang dari memaksudkan firman Allah (Dia bersama kamu) menunjukkan ZatNya meliputi sekalian zat-zat makhlukNya". Berkata Al-Qasimi: "Telah menjadi kebiasaan lafaz (مَعِيَّةٌ) "bersama" dalam bahasa (Arab) sekalipun menunjukkan berkumpul, berserta dan bersama, jika dilibatkan dengan hamba ia menunjukkan ketinggian 'ArasyNya. Maka ma'iyah dalam segala tempat mengikut perkiraanNya, berserta semua makhluk IlmuNya, KudratNya serta KekuasaanNya dan dikhususkan sebahagian mereka dengan pertolongan, kemenangan dan bantuanNya". Berkata Syamsuddin az-Zahabi ulama besar mazhab Syafie: “Sesiapa mengingkari bahawa Allah ‘Azza wa-Jalla di langit, maka dia seorang yang kafir”. (Lihat: مختصرالعلو للعلي الغفار al-Hafiz Syamsuddin az-Zahabi. hlm 137). Nas-nas di atas menunjukkan ilmu Allah bersama sesiapa sahaja, bukan zatNya kerana Allah bersemayam di atas ‘ArasyNya yang berada di langit.
12 Apr 2009
4844
Share Video

6:58
Jumhur ulama Ahli Sunnah wal-Jamaah yang bepegang kepada manhaj Salaf as-Soleh, mereka tidak berkhilaf dalam mengkufurkan sesiapa yang mengingkari bahawa Allah beristiwa (bersemayam) di atas 'ArasyNya. Ummi Salamah radiahlahu 'anha dalam menjelaskan firman Allah: "Allah bersemayam di atas 'ArasyNya", Beliau (Ummi Salamah radiallahu 'anha) berkata: "Al-Istiwa itu tidak majhul, caranya pula tidak diketahui, berikrar dengannya adalah keimanan dan menentangnya adalah kufur". اَلرَّحْمَنٌ عَلَى الْعَرْشِ اسْتَوَى “Ar-Rahman (Allah) bersemayam di atas ‘Arasy.” Imam Malik rahimahullah ditanya tentang maksud ayat: Beliau menjawab: اَلاِسْتِوَاءُ مَعْلُوْمٌ وَالْكَيْفُ مَجْهُوْلٌ وَالاِيْمَانُ بِه وَاجِبٌ وَالسُّؤَالُ عَنْهُ بِدْعَةٌ. "Al-Istiwa sesuatu yang dimaklumi, bertanya bagaimana adalah mempertanyakan sesuatu yang tidak diketahui, mengimani perkara tersebut adalah wajib dan bertanya adalah suatu yang bid'ah". Istiwanya Allah di atas 'ArasyNya menunjukkan ketinggianNya atas segala makhluk kerana Dia sentiasa berada dalam ketinggian: وَسِعَ كُرْسِيُّهُ السَّمَاوَاتِ وَاْلاَرْضَ وَلاَ يَؤُوْدُهُ حِفْظُهُمَا وَهُوَ الْعَلِيُّ الْعَظِيْمِ "Dan Kursi Allah meliputi langit dan buumi, Allah tidak merasa berat memelihara keduanya dan Dia (Allah) Maha Tinggi lagi Maha Agung". Al-Baqarah, 2:255. سَبِّحِ اسْمَ رَبِّكَ اْلاَعْلَى. "Sucikanlah nama Rabbmu Yang Paling Tinggi". Al-A'la, 87:1. اِنَّ اللهَ كَانَ عَلِيًّا كَبِيْرًا. "Sesungguhnya Allah Maha Tinggi lagi Maha Besar". 4:34. ذَلِكَ بِاَنَّ اللهَ هُوَ الْحَقُّ وَاَنَّ مَا يَدْعُوْنَ مِنْ دُوْنِهِ هُوَالْبَاطِلُ وَاَنَّ اللهَ هُوَ الْعَلِيُّ الْكَبِيْرُ. "(Kuasa Allah) yang demikian itu adalah kerana sesungguhnya Allah, Dialah yang Hak, sesungguhnya apa saja yang mereka seru selain Allah, itulah yang batil. Dan sesungguhnya Allah, Dialah yang Maha Tinggi lagi Maha Agung". Al-Haj, 22:62. عَالِمُ الْغَيْبِ وَالشَّهَادَةِ الْكَبِيْرُ الْمُتَعَالِ. Yang Maha Mengetahui semua yang ghaib dan yang nyata (yang nampak atau yang lahir), Yang Maha Agung lagi Maha Tinggi". Ar-Ra'ad, 13:9. حَتَّى اذَافُزِّعَ عَنْ قُلُوْبِهِمْ قَالُوْامَاذَاقَالَ رَبُّكُمْ قَالُوْا الْحَقَّ وَهُوَ الْعَلِيُّ الْكَبِيْرُ. "Sehingga apabila telah dihilangkan ketakutan dari hati mereka, mereka berkata: Apakah yang telah difirmankan oleh Rabbmu, mereka menjawab: (Perkataan) yang hak (benar). Dan Dialah Yang Maha Tinggi lagi Maha Agung". Saba', 34:23. اِنَّهُ عَلِيٌّ حَكِيْمٌ. "Sesungguhnya Dia (Allah Subhanahu wa-Ta'ala) Maha Tinggi lagi Maha Bijaksana". Asy-Syura, 42:51. Hadith-hadith sahih yang menjelaskan ketinggian Allah Subhanahu wa-Ta'ala. Antaranya ialah: عَنْ اَبِيْ هُرَيْرَةَ اَنَّ النَّبِيَ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ : اِذَا قَضَى اللهُ اْلاَمْرَ فِى السَّمَآءِ ضَرَبَتِ الْمَلاَئِكَةُ بِاَجْنِهَتِهَا خَضْعَانًا لِقَوْلِهِ كَاَنَّهُ سِلْسِلَةٌ عَلَى صَفْوَانٍ يُنْقِذُهُمْ ذَلَكَ حَتَّىاِذَا فُزِّعَ عَنْ قُلُوْبِهِمْ قَالُوْا : مَاذَا قَالَ رَبُّكُمْ ؟ قَالُوْا الْحَقُّ وَهُوَ الْعَلِيُّ الْكَبِيْرُ. "Dari Abu Hurairah radiallahu 'anhu bahawasanya Nabi sallallahu 'alaihi wa-sallam bersabda: Apabila Allah menetapkan perintah di atas langit para malaikat memukul sayap-sayapnya kerana patuh akan firmanNya seakan-akan terdengar seperti gemerincing rantai (yang ditarik) di atas batu rata, hal itu menakutkan mereka (sehingga mereka jatuh pengsan kerana takut). Ketika dihilangkan rasa takut dari hati mereka, mereka berkata: Apakah yang difirmankan oleh Tuhanmu). Mereka menjawab: Firman Al-Hak yang benar dan Dialah yang Maha Tinggi dan Maha Besar". عَنْ عَبْدِ اللهِ بْنِ عُمَرَ رَضِىَ اللهُ عَنْهُمَا قَالَ : قَالَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : اِتَّقُوْا دَعْوَةَ الْمَظْلُوْمِ فَاِنَّهَا تَصْعَدُ اِلَى اللهِ كَاَنَّهَا شِرَارَةٌ . وَفِى لَفْظٍ اِلَى السَّمَآءِ. "Dari Abdullah bin Umar radiallahu 'anhuma berkata: Bersabda Rasulullah sallallahu 'alaihi wa-sallam: Hati-hatilah kamu dari doa orang yang teranaiya (dizalimi atau diperlakukan secara tidak adil) kerana sesungguhnya doa mereka naik kepada Allah seperti bunga api. Pada lafaz yang lain, naik ke langit". عَنْ جَابِرِ بْنِ عَبْدِ اللهِ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ اَنَّ رَسُوْلَ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ فِى خُطْبَتِهِ يَوْمَ عَرَفَةَ : اَلاَ هَلْ بَلَّغْتُ ؟ فَقَالُوْا : نَعَمْ . فَجَعَلَ يَرْفَعُ اِلَى السَّمَاءِ وَيَنْكُتُهَا اِلَيْهِمْ وَيَقُوْلُ : اَللَّهُمَّ اشْهَدْ. "Dari Jabir bin Abdullah radiallahu 'anhu bahawa Rasulullah sallallahu 'alaihi wa-sallam bersabda semasa berkhutbah di hari 'Arafah: Apakah aku sudah sampaikan (risalahku)? Para sahabat menjawab: Ya! Kemudian Rasulullah sallallahu 'alaihi wa-sallam mengisyaratkan jari telunjuknya ke langit lalu bersabda: Ya Allah saksikanlah".
11 Apr 2009
3958
Share Video

7:00
Setiap muslim wajib mengetahui di mana Allah agar menghadapkan diri, hati, doa, sembahyang dan seluruh ibadahnya kepada hanya Allah. Insan yang tidak tahu di mana Tuhannya akan kesasaran kerana tidak tahu ke mana mereka menghadapkan segala permohonan atau ibadahnya. Banyak keterangan al-Qauran dan hadis sahih yang dipersetujui oleh para ulama Salaf tanpa khilaf bahawa wahyu turun dari langit, ini menunjukkan pemberi wahyu itu di langit dan bersemayam di atas 'ArasyNya. Terdapat banyak hadith sahih menunjukkan Allah di langit. Malangnya ahli bid’ah memutuskan dengan akalnya bahawa Allah dimana-mana bersama makhlukNya. Kata ahil bid’ah: “Kalaulah Allah di langit pasti Ia berjisim seperti makhluk”. Kepercayaan seperti ini adalah batil, bertentangan dengan nas-nas al-Quran dan hadith-hadith sahih yang menjelaskan Allah itu di langit. Sabda Nabi: "Ya Tuhan kami! Tuhan yang di langit, Engkau mensucikan namaMu (juga) urusanMu yang di langit dan di bumi. Sebagaimana halnya rahmatMu di langit itu, maka jadikanlah pula rahmatMu itu di bumi. Ampunilah dosa-dosa dan kesalahan kami. Turunkanlah suatu rahmat dari antara rahmatMu dan suatu kesembuhan dari kesembuhan yang datang dariMu atas penyakit ini, hingga benar-benar sembuh". H/R Abu Daud. No. 2892. Ahmad 6/21. (Hadith hasan "Bersabda Rasulullah sallallahu 'alaihi wa-sallam: 'Arasy itu berada di atas air dan Allah berada di atas 'Arasy. Tidak satupun dari amal kamu yang tersembunyi dari pengetahuanNya. Dan pada riwayat yang lain: Dia Mengetahui apa yang kamu kerjakan".H/R Abu Daud, Abdullah bin Ahmad, Tabrani dan Baihaqi (Hadith hasan, sanadnya sahih) "Tidak kamu percaya kepada aku? Aku di percayai oleh Yang di langit". H/R Bukhari No. 4351. "Sesungguhnya Allah Menulis ketentuan yang di sisiNya di atas 'Arasy".H/R Bukhari dan Muslim Hadith ini menjelaskan bahawa Allah di atas ‘ArasyNya bukan meliputi Arasy atau langit. Hadith ini diperkuat oleh firman Allah Subhanahu wa-Ta'ala: "Tuhan Yang Pemurah, bersemayam di atas 'Arasy". Taha, 20:5. "Dan Dia berkehendak menuju langit". Al-Baqarah, 2:29. Ayat ini menerangkan Allah menuju langit. Berada di atas langit yang menunjukkan keTinggianNya. Menurut al-Baghawi dinukil dari Ibn Abbas dan para mufassir salaf: Apabila memperkatakan di mana Allah, mereka hanya berpegang pada lahir lafaz "Istawa" (استوى) “bersemayan di atas ‘Arasy dan ArasyNya di langit”. Mereka menyerahkan kepada ilmu Allah bagaimananya keTinggian Allah yang sebenarnya. Allah mempunyai zat, perkataan seerti dengan kalimah “Zat” ialah “Jisim”. Namun, zat atau jisim Allah Yang Esa, Maha Agung, Maha Sempurna dan paling Kamil tidak menyerupai zat atau jisim makhlukNya, kerana Allah telah menegaskan: “Tiada sesuatu yang menyerupaiNya”. “Dan tidak ada seseorangpun yang setara denganNya”. Al-Ikhlas, 112:4.
6 Mar 2009
6394
Share Video

3:58
Tontoni Muzik Video terbaru 5:00 minit - Ramlah Ram ft Caprice *******www.youtube****/watch?v=GXn-paxQHlk Download lagu 5 Minit atau album Aspirasi Hati di iTunes: ********itunes.apple****/my/album/aspirasi-hati/id587276958 Thanks for watching... ( ^_^ ) RAMLAH RAM YOUTUBE:*******www.youtube****/user/ramlahramgroup?feature=mhee ADD RAMLAH RAM FACEBOOK: *******www.facebook****/pages/Ramlah-Ram/232074953586184?ref=hl FOLLOW RAMLAH RAM TWITTER:********twitter****/RR_RamlahRam Single 5:00 minit Ramlah Ram feat Caprice merupakan single pengenalan Album terbaru Ramlah Ram berjudul Aspirasi Hati. Lagu tersebut merupakan lagu ciptaan ID Mifzal, Komposer yang melonjakkan nama Ramlah Ram bersama SleeQ melalui lagu Hit "Sesaat Kau Datang" manakala lirik ditulis oleh BAM Ariz. Dapatkan album terbaru Ramlah Ram di pasaran. PURCHASE CALLER RING TONE Caller Ring Tone 5:00 minit -Ramlah Ram feat Caprice (Maxis) Verse 281941, Rap Part 281942, Chorus 281943, (DIGI) Verse 0175085, Rap Part 175086, Chorus 0175087, (Celcom) Verse 169568, Rap Part 169569,Chorus 169570, (UMobile ) Verse 401916, Rap Part 401917, Chorus 401918 Full Song 5:00 minit-Ramlah Ram feat Caprice ( Maxis) 10952779, (UMobile) 401931 True Tone 5:00 minit-Ramlah Ram feat Capricee (Maxis) Verse 10952788, Rap Part 10952789,Chorus 10952790 (UMobile ) Verse 401923, Part Chorus 401924 Chorus 401925 LIRIK Lagu : 5:00 Minit Penyanyi : Ramlah Ram feat Caprice Composer: ID Mifzal (OP: Ramlah Ram Group Entertainment, SP: NAR Publishing SdnBhd) Lyrics : B.A.M Arizz (OP: Ramlah Ram Group Entertainment, SP: NAR Publishing SdnBhd) (Caprice) Good evening..sayang, Its your boy C to the P And I got 5 minutes, right about now We got Ramlah Ram right next to me, Let's go (Ramlah Ram) Seandainya cinta ini bisa membahagiakan Pastinya dunia ini akan ku miliki Walau ku tidak mampu untuk meluahkan Harapan cintaku ada dihati mu Seharusnya aku dapat diberi peluang Untuk menyayangimu sepenuh hati Mungkinkah kau kan terima ku seadanya Kerna ku belum tahu kau mencintaiku (Caprice) Yeah..yeah..yeah What's up girl, it's your boy Young hovo, so far and I'm trying closer If friends talk, ain't that great Wait a minute girl, I believe in fate From the day when we met Day when you left I've been thinking about you Every day dayday Siang malam ku menunggu Kau buat ku huruhara Really wanna holahola Bila nak manja manja, wow (Ramlah Ram) Oh sayang kini engkau perlu tahu Ku tak ingin menjadi pemuja rahsia Mencintaimu satu saat yang bermakna Ku menanti lafaz cinta tiga kata Andai kau sang pencinta wanita Kau pasti kan dapat melihat aku dimata mu Jujurnya adakah kau sudah berpunya Membiarkan hatiku dalam dilemma (Caprice) Sebenarnya Caprice dah lama... (Ramlah Ram) Tiba waktu saat kunanti akhirnya pasti Kaulafazkancintaseribupengertian Lima minit yang ku tunggu saat bermakna Kau kini menjadi milikku selamanya Oh sayang kini engkau perlu tahu Ku tak ingin menjadi pemuja rahsia Mencintaimu satu saat yang bermakna Ku menanti lafaz cinta tiga kata Andai kau sang pencinta wanita Kau pastikan dapat melihat aku dimata mu Jujur nya adakah kau sudah berpunya Membiarkan hatiku dalam dilema (Caprice) There's nobody else like me Most likely and not like me They are four maybe three Take your two when I really got one Eyyo sayang jangan bimbang Antara bintang-bintang Dikau saja yang berkilauan Ku sentiasa di awan nano nano, Yeah I know, keangkasa, I follow, So we should get together And pretend there's no Tomorrow tomorrow (Ramlah Ram) Oh sayang kini engkau perlu tahu Ku tak ingin menjadi pemuja rahsia Mencintaimu satu saat yang bermakna Ku menanti lafaz cinta tiga kata Andai kau sang pencinta wanita Kau pasti kan dapat melihat aku dimata mu Jujurnya adakah kau sudah berpunya Membiarkan hatiku dalam dilema (Caprice) Sayang jangan kau bimbang Antara bintang-bintang Sayang jangan kau bimbang Antara bintang-bintang Ramlah Ram and my name is C to the P Producer: Mikhael Music Arrangement: Mikhael Recording Studio: The Ark Studio Mixing & Mastering: Nick LeeThe Art Studio Sound Engineer: BurnThe Ark Studio Strings: Aru Studio Bandung Piano & Drum: Mikhael Vocal coordinator: FarisAwanband Backing Vocal: Ramlah Ram, Caprice &FarisAwanband
15 Jun 2013
4227
Share Video

4:02
JOIN FACEBOOK FAN PAGE *******www.facebook****/pages/Hidupsantaicom/114258848585888?v=wall *******www.hidupsantai****/2010/11/12/spider-kita-satu-lirik/ Single baru Kumpulan Spider 2010, Kita Satu Seringku bertanyakan Dimanakah hatimu sayang Kian lama ku simpan Bersarang cinta dalam diam Sampai bila harusku pendam Layan cinta dan perasaan Dengan lafaz ku bisikkan c/o Kita telah ditakdir bersama Teman hidup di dunia Malam siang kita jadi satu Kerana engkau adalah milikku Pegang tanganku seeratnya Dunia ini berputar ligat Mengapa harus ada sesal Andainya tersungkur tetap bersama Sampai bila harus ku pendam Layan cinta dan perasaan Dengan lafaz ku bisikkan .. oh .. Satu..... wooooo.. Kita telah ditakdir bersama Kerana engkau adalah milikku Kerana engkau adalah milikku
18 Jan 2011
186
Share Video

4:58
Salam semua, kitorang mencuba Andalusia. Ya, kitorang tahu lagu ni agak susah tapi sebab kitorang tak jumpa satu cover di Youtube, jadi kitorang cuba cover. Harap kau orang enjoy (kepada yang suka, yang tak suka tak apa, kitorang tak kecik hati ;-)) Facebook link : *******www.facebook****/ajekhassan Cahayamu bagai sabitah Doaku kau sejahtera Biar warna kubah-kubahmu kian pudar Untukmu setanggi ini kubakar Cahayamu sediakala Aku rindukan zaman kebangkitan Pabila nurani bersulamkan fikiran Seganding dan bersatu Lafaz niatku bertemu Cahayamu tiada tara (Chorus) Pohon salamku pada fakir-fakirmu andalusia Pohon izinkanlah aku menyelami irama asyikmu Pohon ku dipinjamkan gabus dan ghazalmu jadi azimat Supaya dapat aku tari menongkah arus Sahutlah andalusia (Solo) Cahayamu tiada taranya (Repeat Chorus) Apakah sudah kering lautan darah Yang tertimbus di bumi alhambra Ataupun masih bergelora menanti saat Melimpah mengikut mata air (Repeat Chorus) Antal hadi antal haqqu Laisal hadi Ilaahu
15 Oct 2010
147
Share Video

0:36
Awan berbentuk lafaz Allah terjadi saat Maulid Nabi Muhammad SAW Di Monas Jakarta
20 Dec 2009
1303
Share Video

4:26
Dedicate to ...
19 Nov 2009
1282
Share Video

3:13
mila gila lirik:.. Ingin aku bertanya Tidak jemukah kau mencuba Ingin terus menggoda Melempar kata-kata cinta Masih aku bertahan Ku tak semudah kau fikirkan Namun tidak kau bosan Selalu mahukan perhatian Sekian lama telah kau pendam Harapan dan angan untuk hidup bersamaku Berilah masa hingga ku sedia Namun kau tak mahu memahaminya Oh, No! Cuba kau memaksa Apa kau gila Khabarkan pada semua dengan bangga Ku teman wanita kau benar gila Reka cerita kita bercinta Oh oh.. Ingin aku hargai Kesanggupan kau menantiku Ingin juga ku balas Perasaan kasih ku lafaz Masih lagi ku cari Jika ada cinta di hati Namun tidak ku temu Rasa cinta di jiwa ku Sekian lama telah kau pendam Harapan dan angan untuk hidup bersamaku Berilah masa hingga ku sedia Namun kau tak mahu memahaminya Oh, No! Cuba kau memaksa Apa kau gila Khabarkan pada semua dengan bangga Ku teman wanita kau benar gila Reka cerita kita bercinta Oh oh.. Hentikan saja mengekoriku Setiap masaalah dan ku tak kau hirau Tiada cara bisa ku ubah Kerna tak mudah untuk dikau menyerah kalah Sekian lama telah kau pendam Harapan dan angan untuk hidup bersamaku Berilah masa hingga ku sedia Namun kau tak mahu memahaminya Oh, No! Cuba kau memaksa Apa kau gila Khabarkan pada semua dengan bangga Ku teman wanita kau benar gila Reka cerita kita bercinta Oh oh.. Oh, No! Cuba kau memaksa Apa kau gila Khabarkan pada semua dengan bangga Ku teman wanita kau benar gila Reka cerita kita bercinta Oh oh.. Oh No! Cuba kau memaksa
10 Nov 2009
659
Share Video

0:23
Tulisan Allah dalam bahasa Arab di tengah aksi demo anti muhammadiyah
9 Oct 2009
300
Share Video

10:32
PERKATAAN/LAFAZ-LAFAZ/YANG MEREKA GUNAKAN   Para pendusta itu dalam memalsukan hadis menggunakan beberapa perkataan, di antaranya: ·   Mereka susun perkataan sendiri, lalu mereka sandarkan kepada Nabi Shallallahu 'Alaihi Wa Sallam. ·   Atau mereka ambil perkataan-perkataan ahli hikmah, orang-orang soleh, atau cerita-cerita Israiliyat dan lain-lain. ·   Atau Hadis yang dhaif sanadnya, kemudian mereka susun dan hiasi (yakni mereka palsukan) menjadi sahih sanadnya.   [Baca: Mukaddimah Ibnu Shalah (halaman 47), Syarah Nuhbatul Fikr (halaman 83) Ibnu Hajar].     6.  CIRI-CIRI/TANDA-TANDA HADIS MAUDUK   Di antara tanda-tanda bahawa hadis itu mauduk/palsu, ialah: ·   Pengakuan dari pemalsu itu sendiri, seperti beberapa contoh di atas (baca juga Al-Madkhal (hal. 53) Imam Hakim). ·   Terdapat keganjilan dan rosak maknanya. ·   Bertentangan dengan apa yang telah tsabit dari Al-Kitab dan As-Sunnah, dll.   [Baca:  Ikhtisar Ibnu Katsir dengan syarah Syeikh Ahmad Syakir (halaman 78) dan masalah ini telah dibahas dengan luas oleh Imam Ibnul Qoyim di kitabnya 'Al-Manaarul Munif Fish Sahih Wadhaif]   Tidaklah mudah untuk mengetahui hadis itu mauduk, dan bukan sembarang orang yang dapat menentukannya, kecuali Imam ahli Hadis dan ulama yang mahir dan luas pengetahuannya tentang Sunnah. Memiliki kemampuan yang khusus tentang Sunnah/Hadis, Jarh dan Ta'dil serta Tarikh Rawi dan lainnya yang berhubungan dengan Ilmu Hadis yang mulia.   Adapun mereka yang tidak punya ilmu hadis yang mulia ini (As-Sunnah/Hadis), mereka hanya mendhaifkan atau menentukan hadis mauduk kerana hawa nafsu dan ra'yu-ra'yu mereka yang bathil dan menyalahi Al-Kitab dan As-Sunnah, mereka yang sehari-hari menggugat Sunnah yang sahih, maka mereka yang zalim, penentang-penentang sunnah sahihah ini, sama sekali perkataannya tidak boleh didengar dan wajib ditentang dan dibuka kelemahan mereka dan memberikan penjelasan kepada umat akan tipu daya mereka yang sangat berbahaya.     PEMELIHARAAN TERHADAP HADIS/SUNNAH   Meskipun hadis-hadis itu telah banyak dipalsukan orang dan tidak sedikit hadis-hadis sahih didustakan, ditolak dan digugat, tetapi Allah Azaa wa Jalla tetap memelihara dan menjaganya, kerana Ia telah berfirman:   "Sesungguhnya Kamilah yang menurunkan peringatan ini (Al-Qur'an), dan sesungguhnya Kamilah yang akan menjaganya". (Al-Hijr: 9).   Sewaktu Abdullah bin Mubarak (seorang Imam Mujahid besar dari Thabaqah Atba'ut Tabi'in, wafat tahun 181 H) ditanya tentang hadis-hadis mauduk beliau menjawab bahawa nanti akan hidup orang-orang yang ahli dalam hadis yang akan membela (menjaga dan mempertahankannya), kemudian beliau membaca firman Allah di atas.   Pemeliharaan terhadap Hadis/Sunnah itu dimulai dari Thabaqah pertama, iaitu para Shahabat Radliyallahu 'Anhum. Thabaqah kedua dan ketiga iaitu: Tabi'in dan Atba'ut Tabi'in, kemudian datang Thabaqah keempat dan seterusnya. Maka bangkitlah Imam-imam Sunnah yang telah menyediakan hidup dan umur mereka untuk membela Sunnah Nabi Shallallahu 'Alaihi Wa Sallam, Mereka itulah Salafus Soleh dan Tha'ifah Manshurah yang selalu akan ada dalam umat ini.   Jazaakumullahu 'Anil Islam Khairan.
27 Jul 2009
452
Share Video

4:24
Video Klip UNIC yang digabungkan kisah Ampunkan Dosaku. Baik utk dijadikan bahan tazkirah untuk kita yang masih ada ibu
20 May 2009
721
Share Video